Kotaktengels; My first ever Kastengels

Assalamualaikum (calon) ibu-ibu newbie semua.

Dulu ketika saya kecil mamah sering bikin kastengel, dan saya sebagai anak berbakti tentunya membantu dong yaa :p . Bantuin bentuk-bentukin kastengel (padahal kastengel bentuknya mustinya gitu-gitu aja). Bikin bentuk love alias hati, karena mencong-mencong jadi kaya hati sapi akhirnya dirombak lagi, ngebentuk boneka, yang jadinya malah mirip bentuk.. mm.. apa ya.. sulit dideskripsikan, akhirnya dirombak lagi. Sampe akhirnya dimarahin mamah karena kelamaan ngebentuknya padahal udah mau dioven.. jadilah bikin boneka pocong alias lonjong-lonjong.. -___-

Sekarang mamah udah ga pernah bikin lagi, repot katanya, dan saya pun juga ga pernah nyoba, karena repot (sugesti). Sampai dengan kemarin, beberapa hari minggu yang lalu sih, saya yang lagi sendirian di rumah merasa kurang produktif, akhirnya nyoba-nyoba bikin kastengel sendiri pake bahan-bahan yang ada di rumah. Karena ga punya cetakan kastengel, jadilah adonannya cuma digiles trus dipotong kotak-kotak. Boleh kali ya dikasih nama Kotaktengels. Dan rasanya… Alhamdulillah agak keasinan tapi kata suami sih enak   [memang berbohong untuk menyenangkan istri itu boleh kan ya.. :”) ]
Pre-caution: standar “enak” berbeda pada setiap orang, saya tidak mau disuruh bertanggung jawab atas rasa yang terjadi setelah mengikuti resep dan tips ini, tapi kalo disuruh nyicipin mau.

Resepnya saya ambil dari salah satu website sebenernya, tapi lupa dari situs apa.. tapi dimodif sesuai keadaan ransum di rumah, jd saya tuliskan resep modifannya aja yaaa 😀 

Bahan
–  unsalted butter (dingin) = 65 gram
–  margarin            (dingin)     = 60 gram
–  kuning telur                            = 2
–  pati jagung  or maizena   = 25 gram
– tepung terigu                         = 125 gram
–  keju parut                                 = 100 gram (biasanya pake keju edam, tp saya pake keju cheddar kraft saja)
–  baking powder                      = seujung sendok teh
— Olesan & taburan             = kuning telur & keju cheddar parut

Alat
– oven, harus ada, jika oven listrik set sampai 180 C, jika oven tangkring, panaskan biasa
– hand mixer, kalo ga ada gak papa
– penggilas adonan (rolling pin), not essential, bisa diganti pake botol atau ga pake juga gak papa
– cetakan kaastengel, atau pisau, atau apapun untuk membentuk

Cara bikinnya

1. Campurkan bahan kering sampai rata (terigu, maizena, dan baking powder)
2. Campurkan butter dan margarin menggunakan hand mixer, tambahkan keju parut
3. Aduk sampai rata (jangan terlalu lama mengaduknya), tambahkan campuran bahan kering
4. Terus aduk, bisa menggunakan mixer atau tangan, sampai adonan bisa dibentuk
5. Bentuk adonan sesuai selera.
6. Oles dengan kuning telur, taburi keju parut
7. Panggang sampai matang, tandanya matang jika sudah berwarna seperti kastengels matang

Now, tips ahli :
1. Jika menggunakan unsalted butter, sebenarnya bisa menambahkan garam pada adonan sekitar 1/2-1 sendok teh (ini yang saya lakukan), tapi karena saya menggunakan keju cheddar semua, jadi rasa kastengelsnya keasinan. Seharusnya kalau pakai keju cheddar semua tidak perlu ditambah garam yaa 🙂

2. Gunakan butter dan margarin dalam keadaan dingin, dan ketika mengaduk pun tidak perlu terlalu lama (asal rata saja). Kenapa? untuk mencegah minyak, terutama dari butter, keluar terlalu banyak saat kastengel dipanggang,  yang akan membuat bentuk kastengel jadi meleber ga karuan.

3. Dalam resep aslinya menggunakan butter 100%, namun karena alasan labilisasi ekonomi maka saya reduce jadi 50% butter, 50% margarin. Sebenernya proporsinya terserah, pakai margarin semua juga bisa jadi kastengelnya. Tapi tentu akan berpengaruh pada tekstur. Penggunaan butter 100% bisa mempertahankan tekstur kastengel renyah lebih lama, daripada margarin. Kl baru keluar oven memang renyah, tapi nanti setelah dingin apalagi setelah disimpan, baru terasa perbedaannya. Kok bisa? ehm.. afaik (as far as I know, singkatan bebas), butter memiliki titik leleh yang lebih rendah daripada margarin alias butter lebih gampang meleleh daripada margarin, dan lebih susah menyatu/membeku. Jadi ketika penyimpanan, kastengel dengan proporsi butter lebih banyak akan lebih renyah karena butternya ga membeku, seperti pada margarin. Membeku disini bukan membeku di es ya maksudnya. 🙂
Penggunaan butter juga tentu berpengaruh di flavornya, agak gurih-gurih enak gimanaaa gitu. Pakai butter yang berkualitas ya, yang halal pastinya 🙂

4. Kalau membentuk kastengelsnya mau cepat (kaya saya), ambil adonan, gilas dengan ketebalan standar, oles tipis dengan kuning telur, taburi keju, kemudian potong kotak-kotak, atau segitiga. Jadi deh kastengel enak efisien. :p

Sekian. Itu resep kotaktengelku, apa resepmu? :p Buat yang terhasut mau coba bikin, kl udah bikin sharing boleh kali yaa jadinya kaya apaa 😀
Selamat membikin. Wassalam!

Advertisements

One thought on “Kotaktengels; My first ever Kastengels

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s